Indonesia Berbenah Menuju Kiblat Fashion Muslim Dunia

berminat untuk pasang iklan diblog kami, klik pesan ini

Paris membutuhkan proses yang panjang untuk menjadi kiblat fashion global. Proses ini diawali dari pembentukan fondasi awal yang melibatkan seluruh potensi industri. Bukan hanya desainer dan pekerja kreatif, tetapi juga para pebisnis, ahli manajemen, periklanan, perbankan, media, hingga pekerja mikro.
Indonesia, sebagai negara dengan mayoritas penduduk muslim, tentunya memiliki peluang besar untuk menggali potensinya di bidang kreativitas berbasis Islami. Hal ini disebabkan Indonesia memiliki kelengkapan infrastruktur spiritual sebagai sumber “jiwa” utama dalam mengolah keindahan karya rancang fashion muslim, demikian menurut konsultan mode asal Paris, Kim Laursen, ketika menanggapi visi Indonesia menuju Kiblat Fesyen Muslim Dunia 2020.

"Sebagai orang Skandinavia yang tinggal di Paris, menurut saya busana muslim itu terlihat sangat eksotis. Mungkinkah desainer Eropa membuat busana muslim? Rasanya tidak. Desainer Indonesia sendiri yang harus membuatnya. Anda berhak mewujudkan cita-cita itu, karena Anda lah yang mengetahui nilai-nilai kesantunan dalam busana muslim," ujar pria berdarah Denmark ini, dalam seminar bertema “Empowering Collaboration in supporting the Growth of Islamic Based Industry: a Promising Future for Indonesia Muslim Fashion Community", di Hotel Pullman Central Park, Jakarta, Minggu (17/6/2012) lalu.
Seminar yang dipandu founder dan presiden Muslimah Beauty Foundation, Rofi Eka Shanty, ini merupakan pembuka event pameran dan konferensi pebisnis syariah dunia “The 3rd Muslim World BIZ” yang berlangsung di Jakarta Convention Center, 12-16 September 2012. Pameran dan konferensi ini akan digabungkan dengan pemilihan “The World Muslimah Beauty” pada 9-15 September 2012. Ajang pemilihan duta muslimah sejagad ini diadakan oleh Muslimah Beauty Foundation dan Indonesia Islamic Fashion Consortium (IIFC), sebagai perkembangan dari event Muslimah Beauty Contest (2011).
Kim, yang berpengalaman selama 15 tahun sebagai konsultan mode untuk perancang kelas dunia seperti Christian Lacroix, Ellie Saab, Azaro, dan Paul Ka, mengingatkan bahwa target yang ingin dicapai Indonesia tinggal 8 tahun lagi sejak sekarang. Karenanya, Indonesia harus segera berbenah untuk mencapai target tersebut.

Langkah yang dilakukan Kim untuk membantu percepatan persiapan tersebut adalah dengan mendatangkan tim dari Savoir Faire Savoir (SFS). Perusahaan Perancis ini memberikan jasa konsultasi dalam bidang desain, analisis tren, pengembangan produk, pengarah kreatif, presentasi, dan manajemen model. SFS banyak membantu perusahaan-perusahaan yang ingin meningkatkan image, style, dan komunikasinya.
Tim ini beranggotakan Sophia Hutagalung, Heri Bisma, Massimo Polvara (creative director), Sergio Machado (trend forecaster), dan Kim sendiri (ahli material fabric). Dua nama yang disebut pertama adalah orang Indonesia yang telah lama bermukim di Paris. Sophie adalah mantan model yang kini bekerja di industri fashion di beberapa negara, di antaranya Australia, Amerika, Inggris, Italia, dan Perancis. Kini ia bertekad membantu industri fashion Indonesia untuk bersiap dan mencari peluang mengembangkan bisnis di tingkat internasional.

Sedangkan Heri Bisma, yang telah 20 tahun tinggal di Paris, bekerja untuk l'Eclaireur, salah satu fashion store paling trendi di Paris, dan untuk label fashion Jepang, Comme des Garcons. Heri dikenal dengan intuisi yang kuat mengenai bisnis retail, dan kemampuannya untuk menangkap tren baru dan peluang bisnis untuk brand-brand fashion. Ia juga cermat dalam mempadupadankan berbagai item busana dengan hasil yang mengesankan.

"Heri Bisma dan saya memiliki visi yang sama, yaitu ingin sekali membantu untuk membangun industri fashion di Indonesia. Massimo Polvara, Sergio Machado, dan Kim Laursen juga menangkap visi ini dengan sangat antusias. Melalui Savoir Faire Savoir Paris, kami berniat memajukan industri fashion dengan belajar bersama para desainer Indonesia, karena tidak bisa dipungkiri ada banyak sekali inspirasi yang datang dari koleksi-koleksi desainer Indonesia," papar Sophie.

Kini, Sophie dan timnya yang datang atas nama Savoir Faire Savoir mengajak seluruh desainer untuk bekerja sama dan memanfaatkan keberadaan tim ini untuk meningkatkan standarisasi. World Muslimah Beauty menjadi peluang bagi Indonesia untuk belajar menggelar event dengan standar kelas dunia, sehingga ketika tahun 2020 tiba nanti, Indonesia sungguh-sungguh telah siap menjadi negara yang menjadi kiblat fashion muslim di dunia.

via http://female.kompas.com/read/2012/06/22/16354527/Indonesia.Berbenah.Menuju.Kiblat.Fashion.Muslim.Dunia


Dapatkan berita-berita terbaru kami di
twitter | facebook | RSS feeds | versi mobile

-----Nostalgia 90an yuk di blognya rayi-----


Artikel Menarik Lainnya



3 komentar:


Tas Branded on 20 Agustus 2012 16.11 mengatakan...

mudah2an bisa menjadi trend dunia untuk fashion muslim

busana muslim on 9 Oktober 2012 14.51 mengatakan...

oh jadi indonesia jadi kiblat fashion busana muslim ya, keren juga ternyata indonesia bisa jadi panutan mode bagi busana muslim karena mayoritas penduduk indonesia memang muslim ..

Kawasan Industri on 25 Juni 2013 11.55 mengatakan...

Ini kan dari industri fashion ya gan? Semoga akan muncul dari berbagai jenis industri lainnya ya..

Poskan Komentar

 

Arsip Blog

keripiku blog © 2008 - 2009 this design by Rayi | All Rights Reserved