Tips Sehat : Cuci Tangan di Lima Waktu Kritis

berminat untuk pasang iklan diblog kami, klik pesan ini

Headline
Budaya hidup bersih memang harus ditanamkan sejak dini. Hal yang paling mendasar adalah mencoba untuk membiasakan cuci tangan pakai sabun (CTPS) pada 5 waktu kritis.

Menteri Kesehatan Republik Indonesia Dr. Endang Rahayu Sedyaningsih, MPH, PH mengatakan budaya cuci tangan pakai sabun seharusnya dilakukan pada 5 waktu krisis yakni sebelum makan, sehabis buang air besar, sebelum menyusui,sebelum menyiapkan makan, setelah menceboki bayi dan setelah kontak dengan hewan.

"Ibu berpesan supaya anak-anak selalu berperilaku hidup bersih dan sehat. Cuci tangan pakai sabun ini mencegah penyakit diare, flu, termasuk flu burung," kata Menkes.

Menkes menjelaskan membiasakan diri untuk mencuci tangan pakai sabun berarti mengajarkan anak-anak dan seluruh keluara hidup sehat sejak dini. Karenanya, cuci tangan pakai sabun dapat dengan mudah dilakukan dan tidak perlu mengeluarkan biaya banyak.

"Walaupun sudah menunjukan peningkatan, namun kebiasaan CTPS masyarakat Indonesia perlu ditingkatkan," jelas Menkes.

Menurut Menkes, untuk mewujudkan Indonesia bersih, sehat dan berkualitas perlu dimulai dengan hal-hal yang sederhana dan kongkrit di lingkungan dan tangga seperti edukasi kepada anak-anak dan keluarga akan pentingnya menjaga kebersihan dan kesehatan baik kebersihan diri pribnadi serta peduli akan kondisi lingkungan sekitar.

"Partisipasi aktif untuk senantiasa mengajak masyarakat di sekitar untuk ikut membiasakan perilaku sederhana yaitu cuci tangan pakai sabun sekaligus menjadikannya sebagai perilaku yang harus diterapkan dalam kehidupan sehari-hari," harap Menkes.

Sementara itu, PBB telah menetapkan 15 Oktober sebagai Hari Cuci Tangan Pakai Sabun Sedunia. HCTPS diperingati lebih dari 70 negara di dunia dan merupakan upaya untuk meningkatkan budaya cuci tangan pakai sabun secara global.

Hasil kajian yang dilakukan Direktorat Pengendalian Penyakit Menular Langsung, Kementerian Kesehatan, pada 2010 sekitar 80 juta penduduk Indonesia telah mencuci tangan dengan benar.

Mengutip hasil studi badan kesehatan dunia (WHO), perilaku CTPS yang merupakan pilar ke 2 sanitasi total berasis masyarakat (STBM), mampu mengurangi angka diare sebanyak 45% dan mampu menurunkan kasus ISPA serta flu burung hingga 50%. Saat ini angka angla morbiditas diare turun dari 423 per seribu penduduk pada 2006 menjadi 411 per seribu penduduk pada 2010.

Sementara itu, berdasarkan laporan kajian mordibilitas diare 2010, Direktorat Pengendalian Penyakit Menular Langsung Kemenkes RI, menyatakan berbagai kampanye, sosialisasi dan advokasi melalui HCTPS selama beberapa tahun terakhir mampu meningkatkan kebiasaan cara mencuci tangan dengan benar pada lima waktu kritis.

Kebiasaan mencuci tangan pakai sabun sebelum makan memiliki peningkatan sebesar 35,6% , sebelum menyusui 52,12% , sebelum menyiapkan makanan 52,88% , setelah buang air besar 65,15% dan setelah menceboki bayi sebesar 62,26%.

via http://www.majalahasik.com/2011/10/cuci-tangan-di-lima-waktu-kritis-tips.html


Dapatkan berita-berita terbaru kami di
twitter | facebook | RSS feeds | versi mobile

-----Nostalgia 90an yuk di blognya rayi-----


Artikel Menarik Lainnya



1 komentar:


Ibu Pintar ♣ on 11 Desember 2012 12.34 mengatakan...

bermanfaat sekali infonya, jadi tau gimana cuci tangan yang benar. Selain tangan bebas kuman, cuci tangan bisa dapet hadiah keren lho, cek di sini untuk infonya: http://ibuhandal.blogspot.com/...

Read more: http://ilmukudankamu.blogspot.com/2012/10/cara-cuci-tangan-yang-benar.html#ixzz2EicRUrNj

Salam Sehat :)

Poskan Komentar

 

Arsip Blog

keripiku blog © 2008 - 2009 this design by Rayi | All Rights Reserved